Mama, aku rindu…

Hai ma, apa kabar diujung sana ? Di rumah sederhana nan nyaman karena ada mama. Masihkah suasananya tetap bersahabat? Masihkah suasananya tetap hangat tanpa aku disana, ma?

Ma, disini ternyata aku lebih mandiri. Suka keinget apa yang sering mama lakuin dirumah, suka kebiasa karena mama yg ngasih kebiasaan baik dirumah. Hai ma, ayuk kangen. Suka susah buat ngungkapin hal yang satu ini. Masih suka segan buat nyatain sayang sama mama, tapi mama percaya kan ? Aku sampaikan rinduku buat mama lewat doa, selalu. Kalo lagi seneng sedihnya disini suka keinget mama, gimana mama disana ? susah gak kalo ke pasar gak ada aku ? Gak bisa banyak bawa barang sendirian ? Mama susah gak mau cerita kalo lagi ada masalah? Capek gak ma? Gak ditemenin sama ayuk kalo lagi masak sambil cerita?

Hai ma, aku rindu. Untuk pertama kali aku beranikan menulis ini. Karena terbiasa menyatakan rindu dalam diam.. Ma, bentar lagi mama ultah kan ? Gak terasa ya ma, udah brkurang terus usia mama. Mama semakin tua dan ayuk semakin sedih. Masih banyak hal yang belum ayuk lakuin untuk mama. Masih buat mama suka sedih krn gagal, masih suka buat mama kecewa karena belum bisa jadi anak yang patuh, masih suka buat mama marah karena sikap aku yang terlalu kekanak-kanakan. Masih suka buat mama khawatir karena suka sakit-sakitan. Ma? mama tau kan.. betapa bangganya anakmu ini punya mama yang luarbiasa. Yang selalu ngebelain ayuk pas lagi sedih karena urusan cinta. Yang selalu ngasih nasehat dengan suara yang lemah lembut, saat disekitar selalu ngasih tekanan, selalu ketawa saat mama nyeritain ttg perkembangan adek, yg selalu semangat saat kasih petuah. Mama yang selalu tebar senyum dan perhatian sama orang sekitar. Dulu sampe pernah ada rasa aneh liat mama suka tebar senyum sama oranglain, suka cerita panjang lebar sama setiap manusia yang ditemuin-____- sekarang aku paham gimana seharusnya brsikap sama oranglain, gimana seharusnya menjaga silaturrahim, karena sehebat apapun kita..oranglain disekitar kita tetap berguna buat ngebantuin kita saat kapanpun dan dimanapun.

Ma? masih banyak hal yang ingin aku tanyakan dgn mama. Mama yg selalu mengelu-elukan anaknya diluar sana. Tapi aku justru malu krn belum bs banyak berbuat seperti yg mama harapkan. Ma, dulu kita gak sedekat ini ya. Dulu pas kecil, masih suka takut sama mama. Makanya dulu ayuk jadi pendiam, krn gak punya tempat buat cerita. Yang bisa aku lakuin cuma belajar..belajar..dan belajar. Tapi semenjak ayuk SMA jauh dri mama, kita mulai dekat banget bahkan sampe skrng bisa share apapun sama mama. Mama yang suka labil sama pendapatnya, tapi ttep ngademin hati lewat petuahnya. Mama yang selalu sederhana, tetapi selalu terlihat cantik dimata papa dan anak-anaknya.

Ma? Semakin tua, ayuk juga makin berkurang umur. Suatu saat bakalan punya keluarga sendiri. Dan entah kenapa, aku takut hal itu. Aku takut gak bisa jadi ibu sebaik mama, gak bisa jadi istri sesabar mama, gak bisa jadi panutan yang baik buat anak-anak aku ntar, gak bakalan bisa jadi mama yang multitasking. Ma, aku percaya doamu selalu mengalir dalam sujudmu dan aku merasakan itu saat jauh dari mama. Segala kemudahan yang Allah berikan sampai saat ini juga krn mama yang selalu melafadzkan lantunan do’a disetiap hembusan nafasmu, ma.

Ma..aku rindu.
Masih adakah cukup waktu untuk membahagiakanmu?

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s